Tidak Menikah Muda

Tulisan ini dibuat oleh mbaksis yg malam minggunya lagi KO di rumah kena batuk dan pilek.. XD
Ini sih faktor usia juga, udah ngga betah pergi-pergi seharian yg bikin capek dan ujung2nya pas hari kerja malah jadi ngga fit. So..malam minggu gini udah selimutan di kamar sambil streaming drama atau nonton film jadi pilihan paling passs.

Kembali ke topik sensitip di judul. Nikah Muda.
Dan gw pastilah bukan salah satu pelakunya. Hihihi.. Akhirnya ngaku ya udah berumur.. 

Keadaannya sekarang begini, tentunya dulu ngga kepikiran sama sekali sih. Cita-cita nikah muda justru selalu ada di bayangan gw. Niatnya lulus kuliah, kerja 2-3 tahun, lalu ketemu si masbro jodohnya, menikah lalu melanjutkan karir gw. Sekolah lagi, terus nemenin anak2 tumbuh dewasa. *ecieeh*

Balik lagi, manusia punya rencana, tapi rencana Allah tetap yg paling mutlah dan terbaik.
Saat gw lulus kuliah 9 tahun lalu, ternyata cari kerja ngga segampang tinggal masukin lamaran lalu dipanggil interview. Gw sempat namanya ngerasain jualan, hehe, jagain kios kecil2an yg bokap gw bikin dulu, ngatur sendiri cash flow 'warung' yg ternyata ngga semudah itu.
Abis itu gw iseng jadi volunteer acara pameran arsitektur gede saat itu. Rasanya sih bangga ya dulu bisa jadi bagian dari komunitas arsitek beken se Indonesia Raya, biarpun nama gw cuma muncul secuil di balik buku publikasi acara dan ngga dibayar sepeser pun. Hahaha..

Dari sana, ternyata gw dapat link ke kantor konsultan desain, dan akhirnya kerja disana selama 4 tahun. Tahun ke 2 dan ke 3 kerja bisa dibilang masa-masa gw lagi 'gila kerja', boro2 kepikiran nikah, yg ada tiap hari kerja, lembur, weekend pun kadang direlain ngantor. Haduh.. kalau inget masa2 itu, fyuuuh perjuangan ya bu. Di proyek, boro2 bisa ketemu arsitek muda ganteng single gitu, yg ada saya gaulnya sama bapak-bapak semua, kekeke. Biasa malah jadi cewe sendiri di antara lelaki2 itu.

Nah di saat itulah, satu per satu teman2 gw pun mulai menikah. Ada yg prosesnya njelimet, singkat, ada yg pacaran dulu 10tahun, ada yg sebulan langsung hayuk, macem2 lah. Dan gw pun hepiii tiap tau ada kabar ada teman yg nikah. Biarpun tiap dateng ke resepsi bakal ditodong pertanyaan kapan dan kapan ye boo XD

Sampai akhirnya nyadar kalau di geng temen kuliah, tinggal gw sendiri yg melajang. Gpp lah, nanti bisa jadi penutupan kan, grand finale gitu istilahnya.
Eh tapi ntah kenapa teman gw ternyata jg berimbang antara yg sudah berkeluarga dan yg masih sendiri. Jadi di saat gw udah mulai kehilangan temen main karena masing-masing kita pun sibuk, masih ada teman2 senasib sepenanggungan yg biasanya jadi "gampangan" alias gampang aja diajak ketemu kemana2. Hehehe..

Tapi yg udah menikah pun lantas ngga jadi teman asing yg hilang entah kemana kok, rata2 masih lumayan bisa diajak ketemu2 pun, tentunya dengan ijin dari pasangan masing2 lho ya. #inipenting

Ada beberapa 'tuduhan' yg sering banget di tujukan ke gw kayak begini..

"Makanya jangan kebanyakan milih-milih..!"
"Standarnya jangan tinggi-tinggi atuh.."
"Keasikan berkarir sih.."
"Enak ya jalan-jalan terus belum ada yg diurusin.." *yg ini antara nyindir atau iri gw ga paham* 

Point 1 dan 2.
Heloooo?? masa iya gw gak boleh milih orang yg bakal jadi teman hidup gw dan bapaknya anak2 gw nanti? beli bawang aja gw cari yg mulus dan bersih sist. XD
istilah termudahnya sih, gw belum nemuin my significant other. Itu aja, udah.

Point 3 (dan 4)
adalah sesuatu yg di luar bayangan gw sebenernya. Kalau dilihat2 sebenernya gw orangnya yg go with the flow, ada suatu masa gw ngga ada cita2 dan coba jalanin semuanya semampu gw aja.
Pindah kerja udah gw lakukan 2x, dan itu di saat gw merasa stuck di perusahaan dan merasa ngga ada kontribusi nyata lagi.

Alhamdulillah tempat kerja gw sekarang  lumayan membebaskan gw berkreasi dan bikin gw semangat belajar manajemen kantor, yang tentunya ngga gampang.
Challenging buat gw yg tadinya cuma suka di belakang layar merhatiin orang, sekarang harus di depan memimpin. hehehe..
Jadi kalo dibilang terlalu fokus di karir, ya ini jadi salah satu wadah gw berkembang kok. Ngga ada salahnya jg fokus gw disini karena ada efek positifnya di hidup gw.
Travelling, jadi benefit utama gw sekarang ini karena selain memang kerjaan yg mengharuskan gw sering pergi2, gw pun suka gatel buat cari tiket murah. Hahaha!
Ketemu orang baru, ngelihat tempat-tempat baru, terus jadi punya perspektif baru dalam hidup. It's FUN! tapi iya, melelahkan.. hehehe..

Intinya apa ya nulis begini XD
Gw mau sharing aja, kalau gw belum berkesempatan menikah muda, tapi juga ngga berarti kalau gw menyesali hidup gw demi nungguin si pangeran dan sedih berkepanjangan. Bukan berarti hari-hari gw jadi penuh galau dan menuh2in status sosmed dengan kegalauan itu

seriusan, gw pernah kenal seseorang yg lumayan obsesi dengan menikah muda. Dia bisa tiba2 sedih inget temennya semua udah berkeluarga.. padahal orang ini umurnya 4th lebih muda dari gw....... 

karena gw masih percaya, beriman pada Allah SWT, kalau semua jodoh rejeki dan maut memang sudah diatur sedemikian misterinya oleh sang Pencipta.

Kalau yg baca ini baru lulus kuliah dan sudah siap menikah, segerakan ya menikah karena emang niatnya untuk ibadah.
Kalau ada yg baca lagi ngalamin quarter life crisis, Helo geng! kamu tidak sendiri, dan gw pun sudah melaluinya dengan jalan berliku-liku. Hehehe.. Hang on there! believe in yourself ya!

dan klo ada masbro sekiranya sudah yakin untuk cari pasangan hidup,







ngopi-ngopi yuuuk...!
#eehhh.

Comments

  1. Tambahin dikit, menurut gue juga gak ada yang salah dengan hidup melajang sampai tua, asal bahagia sama apa yang dipilih. Soalnya banyak yang karena social pressure, nikah (baik di usia muda maupun matang), ehhhh gak hepi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah setujuuu. yg penting bahagia ditentukan masing-masing yaa
      iya gw pun sedih lihat beberapa teman gw akhirnya divorce di usia pernikahan yg masih muda..

      udah lama gak mampir blog Leony, hehe bentar lagi kesana ah..

      Delete
  2. sapa chel yang 10tahun pacaran?

    aah, kata gw mah udah nikah atau belum.. masing2 ada plus minusnya. dan pertanyaan2 basa-basi serta aneka macam tuduhannya, kayaknya sampe kita mati juga gak bakalan hilang. kantor lo gak buka cabang di Bali? pindah sini aja udah... hidup jadi lebih tenang.. nyahahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. si cumi sm nita kan 10 tahun pacarannya hahaha..
      eh kabar si mutasi piye? hihi..
      Bali ya, belum byk proyek sih disanaa..
      udah lumayan tenang hidup gw sejak ngekos sih hahah.. *sungkem sama nyokap*

      Delete
    2. mutasi siapa? kok blank gw...
      .
      .
      .
      .
      .
      ....... lanjut japri :))

      Delete

Post a Comment